Polisi India Paksa Gadis-gadis Menari Telanjang di Asrama Pemerintah

Polisi India Paksa Gadis-gadis Menari Telanjang di Asrama Pemerintah

Polisi India Paksa Gadis-gadis Menari Telanjang di Asrama Pemerintah

Polisi India Paksa Gadis-gadis Menari Telanjang di Asrama Pemerintah

Senjaqq Domino99 -Sebuah kejadian mengejutkan terjadi di distrik Jalgaon, Maharashtra, India, di mana beberapa gadis dipaksa telanjang dan menari di sebuah asrama wanita pemerintah. Mereka yang diduga terlibat dalam pemaksaan itu termasuk pejabat asrama, pria lokal dan pejabat polisi setempat.

Kejadian pada 1 Maret 2020 itu direkam dengan menggunakan ponsel dan videonya menjadi viral di media sosial. Meski sudah setahun berlalu, kejadian itu baru terungkap baru-baru ini.

Baca juga: Rekaman Dugaan Skandal Seksnya Bocor, Menteri di India Mundur

Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) lokal menyampaikan masalah ini kepada pihak berwenang. Sejauh ini belum ada Laporan Informasi Pertama (FIR) yang diajukan ke polisi.

Politisi Partai Bharatiya Janata (BJP) dari daerah pemilihan Chikhali, Shweta Mahala, mengangkat masalah ini di majelis parlemen lokal; Majelis Maharashtra, pada sesi tanya jawab.

“Sangat mengejutkan bahwa wanita dipaksa menari telanjang dan difilmkan di rumah sakit [asrama] wanita pemerintah. Petugas polisi yang seharusnya melindungi wanita juga menjadi bagian dari tindakan memalukan ini,” kata Mahala, seperti dikutip Times Now, Rabu (3/3/2021).

“Saya kaget melihat balasan dari menteri dalam negeri yang semula mengatakan ‘mencatat’. Nanti dia mengumumkan komite sudah dibentuk dan dalam dua hari akan menyampaikan laporan ke pemerintah.”

Baca juga: Bomber B-1B Lancer AS dan Jet-jet Tempur NATO Berkeliaran di Langit Estonia

Di daerah koloni Ganesh kota Jalgaon ada asrama wanita milik pemerintah negara bagian setempat bernama Ashadip. Pada 1 Maret, beberapa petugas polisi dan pria dari daerah setempat masuk ke asrama atas nama penyelidikan tentang beberapa aktivitas ilegal yang terjadi di lokasi asrama.

Salah satu korban menginformasikan kepada LSM setempat tentang kejadian ini dan menceritakan seluruh kejadian tersebut. Kemudian LSM mendekati collector dan meminta untuk campur tangan dalam hal ini.

Pemimpin BJP Sudhir Mingantiwar mengecam pemerintah dan mengatakan di majelis parlemen lokal bahwa ada masalah hukum dan ketertiban di negara bagian tersebut.

“Jika situasi terus menang maka saya akan meminta Presiden untuk memberlakukan ‘aturan Presiden’ di negara bagian,” katanya.

Yashomati Thakur, Menteri Pembangunan Perempuan dan Anak mengatakan kepada Mirror Now; “Menteri Dalam Negeri telah memulai penyelidikan atas hal ini. Dalam dua hari, kami akan mendapatkan laporan dan tindakan segera akan diambil terhadap yang bersalah, tidak ada yang akan dibebaskan.