Ibra Berpeluang Tampil Lebih Banyak Bersama Milan ketimbang Inter

Ibra Berpeluang Tampil Lebih Banyak Bersama Milan ketimbang Inter

Ibra Berpeluang Tampil Lebih Banyak Bersama Milan ketimbang Inter

Ibra Berpeluang Tampil Lebih Banyak Bersama Milan ketimbang Inter

’’Saya datang ke sini (AC Milan, Red) karena klub ini penuh tantangan”. Begitu ucapan Zlatan Ibrahimovic ketika kembali ke AC Milan pada musim panas 2019. Daftar di sini

Jawaban sama persis disampaikan Ibra kala menolak tawaran Rossoneri dan lebih memilih ke Inter Milan pada musim panas 2006.

Terlepas bersama Milan atau Inter, Ibra berhasil menjawab tantangan. Salah satunya masuk daftar centurion (mencatat lebih dari 100 penampilan) di dua klub sekota tersebut. Capaian yang sulit disamai oleh pemain mana pun pada era modern di sepak bola Italia.

Penampilan lima menit melawan Torino pekan lalu (9/1) menjadi laga ke-117 Ibra bersama Rossoneri. Menyamai jumlah laga pemilik julukan Ibracadabra tersebut selama memperkuat Nerazzurri.

Menghadapi Cagliari Calcio di Sardegna Arena dini hari nanti (siaran langsung RCTI/beIN Sports 1 pukul 02.45 WIB), Ibra berpeluang mencatat penampilan lebih banyak bersama Milan ketimbang Inter.

’’Sebagai penegas Ibra itu AC Milan. Bukan Inter Milan,’’ tulis koran olahraga yang berkantor di Milan, La Gazzetta dello Sport, dalam artikelnya kemarin (17/1).

Kebetulan, Sardegna Arena pernah menyimpan cerita apik bagi Ibra. Musim lalu, attaccante 39 tahun itu membuka keran golnya bersama Rossoneri. Di kandang Cagliari yang lawas, Sant’Elia, Ibracadabra juga pernah menorehkan sejarah.

Yaitu, ketika bomber Swedia keturunan Kroasia-Bosnia tersebut menciptakan gol tandang terakhirnya sebagai pemain Inter pada giornata ke-37 Serie A 2008–2009.

Seolah ingin menduplikasi musim lalu, Ibra diharapkan membuka keran golnya pada 2021 di Sardegna Arena. ’’Akan menjadi pertandingan yang sangat penting baginya setelah dia kembali lagi bersama tim,’’ ucap allenatore Milan Stefano Pioli dalam pre-match press conference di Milanello tadi malam.

Laga di Sardegna Arena diproyeksikan Pioli sebagai laga Serie A pertama Ibra sebagai starter setelah melewatkan delapan giornata karena dua cedera berbeda. Masing-masing hamstring dan betis. Tahun ini Ibra baru mencicipi starter dalam laga 16 besar Coppa Italia melawan Torino pada 13 Januari lalu.

’’Yang terpenting, dia (Ibra) dapat menemukan kembali ritme pertandingan. Saya rasa dia sudah sangat siap untuk menampilkan performa terbaik,’’ beber Pioli.

Tanpa Ibra, Milan tercatat mengoleksi 16 gol atau rata-rata 2 gol per laga. Bandingkan dengan saat Ibra bermain, produktivitas gol Rossoneri adalah 2,4 gol per laga. Tetapi, Pioli menolak menyebut bahwa timnya bermain lebih baik denga Ibra. ”Kami harus bisa bermain sebagai tim, bukan individu,’’ tegas Pioli.

Meski Ibra sudah kembali bermain, Milan memberi sinyal tetap akan mendatangkan striker gaek (34 tahun) Mario Mandzukic. Mantan striker Juventus dan Bayern Muenchen itu tanpa klub setelah kontraknya tidak diperpanjang oleh klub Qatar Al-Duhail.

”Mandzukic paling cepat datang besok (hari ini, Red) untuk meneken kontrak berdurasi enam bulan (sampai akhir musim ini, Red),”