Beberapa Gejala Usus Buntu Penyebab, dan Cara Mengatasinya

Beberapa Gejala Usus Buntu Penyebab, dan Cara Mengatasinya

 Beberapa Gejala Usus Buntu Penyebab, dan Cara Mengatasinya

Beberapa Gejala Usus Buntu Penyebab, dan Cara Mengatasinya

Gejala usus buntu ditandai dengan rasa tidak nyaman pada perut. Awalnya rasa tidak nyaman dan nyeri ini akan terasa pada bagian tengan perut dan bersifat hilang timbul. Rasa nyeri akan berpindah ke bagian kanan bawah perut, tepatnya di usus buntu berada setelah 12 hingga 24 jam. http://68.183.234.248/sultan99/

Penyakit usus buntu sendiri adalah peradangan yang terjadi di apendiks atau usus buntu. Usus buntu ini merupakan penonjolan dari sisi kanan usus besar yang menyerupai umbai cacing. Penyakit usus buntu ini sering terjadi pada orang-orang yang berusia 18-35 tahun.

Penyebab Usus Buntu

Sebelum mengenali gejala usus buntu, kamu tentunya harus mengetahui penyebabya terlebih dahulu. Penyakit usus buntu terjadi karena rongga usus buntu mengalami infeksi. Secara normal usus buntu akan membengkak sebagai respons dari adanya infeksi dalam tubuh. Hal ini terjadi karena bakteri berkembang biak dengan cepat, mengakibatkan usus buntu meradang, bengkak, hingga bernanah.

Penyakit usus buntu ini terjadi ketika usus buntu tersumbat oleh tinja, benda asing, atau tumor. Selain itu, jika kamu mengalami cedera pada perut, hal ini juga dapat menyebabkan usus buntu. Namun, penyebab penyakit usus buntu ini masih belum bisa dipastikan hingga sekarang.

Gejala Usus Buntu

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, gejala usus buntu yang utama tentunya adalah rasa nyeri atau tidak nyaman pada perut. Gejala usus buntu ini awalnya terasa pada perut bagian tengah, kemudian pindah ke perut bagian kanan setelah 12 hingga 24 jam, tepatnya di usus buntu. Rasa nyeri pada perut ini bahkan bisa memburuk jika kamu batuk, berjalan, atau adanya penekanan pada area tersebut.

Berikut beberapa gejala usus buntu yang bisa kamu kenali:

– Nyeri pada perut sebagai gejala usus buntu yang pertama kali muncul (seperti yang telah dijelaskan sebelumnya)

– Muntah sebelum nyeri perut muncul

– Mual dan muntah setelah nyeri perut mulai terasa

– Demam ringan hingga sedang (37.2-38.9 oC)

– Nafsu makan hilang

– Sulit buang angin dan nyeri saat buang air kecil

– Diare atau konstipasi

– Kram perut yang hebat

– Nyeri tumpul atau tajam di area perut atas atau bawah, punggung, atau rektum

Pengobatan Usus Buntu

Gejala usus buntu sering kali mirip dengan keluhan penyakit lainnya yang melibatkan organ pencernaan, saluran kemih, maupun organ reproduksi. Beratnya gejala juga tergantung dari posisi usus buntu yang dapat berbeda-beda pada setiap orang.

Untuk itu, kamu perlu melakukan beberapa pemeriksaan untuk mendiagnosis usus buntu. Pemeriksaan fisik perut, pemeriksaan urine untuk menyingkirkan infeksi saluran kemih, pemeriksaan colok dubur, pemeriksaan darah untuk melihat adanya infeksi, USG dan/atau CT scan untuk melihat apakah usus buntu membengkak, hingga tes kehamilan untuk wanita perlu dilakukan.

Apabila diagnosis masih meragukan, ada kemungkinan dokter akan menganjurkan untuk menunggu dan melihat perubahan gejala dalam 24 jam.

Penanganan utama untuk mengatasi penyakit usus buntu ini sendiri adalah dengan prosedur operasi pengangkatan usus buntu atau apendektomi. Hal ini dilakukan untuk menghindari risiko pecahnya usus buntu.